文章
  • 文章
永利集团

Berita Pilkada DKI:Selasa,2016年10月18日

发布于2016年10月18日下午2:43
2016年10月27日下午3:59更新

Pasangan cagub-cawagub DKI harus daftarkan akun medsos kampanye sebelum 27 Oktober

PETARUNG PILKADA DKI。 Tiga pasang calon gubernur dan wakil gubernur yang mendaftar ke kantor KPU DKI pada tanggal 21 dan 23 September。 Foto oleh ANTARA

PETARUNG PILKADA DKI。 Tiga pasang calon gubernur dan wakil gubernur yang mendaftar ke kantor KPU DKI pada tanggal 21 dan 23 September。 Foto oleh ANTARA

Komisi Pemilihan Umum Daerah(KPUD)Jakarta mewajibkan setiap pasangan bakal calon gubernur dan wakilnya untuk mendaftarkan akun media sosial tim kampanye mereka selambatnya pada 27 Oktober,atau satu hari sebelum dimulainya masa kampanye。

“Kalau nanti calon menggunakan media sosial sebagai media kampanye,maka mereka harus segera mendaftarkan KPU paling lambat sehari sebelum pelaksanaan kampanye,”kata Ketua KPUD Jakarta Sumarno,pada Selasa,18 Oktober。

Namun hingga hari ini,KPUD belum menerima pendaftaran pasangan bakal calon yang mendaftarkan akun medsos yang dimaksud。

Ia mengatakan,timses atau pasangan bakal calon boleh menggunakan media sosial untuk berkampanye,sepanjang tidak digunakan untuk melanggar undang-undang。

“Tetapi dengan syarat tidak boleh melakukan penghinaan,tidak boleh memfitnah,black campaign dan sebagainya,jadi secara umum harus ada norma-norma yang harus dipenuhi,”kata Sumarno.Selengkapnya sini。

Ruhut dukung Ahok-Djarot,Demokrat siapkan sanksi berat

Politisi Partai Demokrat Ruhut Sitompul memberikan paparan pada diskusi dan rilis survei dalam Pilgub DKI Jakarta di Kantor Populi Center,Jakarta,Kamis(6/10)。 Foto oleh Muhammad Adimaja / ANTARA。

Politisi Partai Demokrat Ruhut Sitompul memberikan paparan pada diskusi dan rilis survei dalam Pilgub DKI Jakarta di Kantor Populi Center,Jakarta,Kamis(6/10)。 Foto oleh Muhammad Adimaja / ANTARA。

Wakil Ketua Dewan Pembina Partai Demokrat Agus Hermanto mengatakan saat ini sanksi berat siap dijatuhkan kepada Ruhut Sitompul。

“Nanti Dewan Kehormatan yang akan memberikan sanksi beratnya seperti apa,”kata Agus Hermanto,Selasa 18 Oktober 2016。

Ketua DPP Partai Demokrat Ruhut Sitompul menyatakan dukungannya untuk pasangan Basuki Tjahaja Purnama-Djarot Saiful Hidayat yang akan maju dalam pemilihan gubernur dan wakil gubernur DKI pada September lalu。

Keputusan Ruhut ini dianggap melawan kebijakan partai。 Sebab Partai Demokrat mengusung二重唱Agus Harimurti Yudhoyono-Sylviana Murni dalam pemilihan gubernur dan wakil gubernur DKI 2017。

Atas sikapnya yang mbalelo itu,Partai Demokrat pun telah menyiapkan sanksi。 Saat ini Dewan Kehormatan bahkan telah merekomendasikan saksi berat untuk Ruhut。 “Ya(sanksi)berat,”kata Anggota Dewan Kehormatan Partai Darizal Basir。 Baca berita selengkapnya di sini。

Umumkan提名人urut pasangan calon,KPUD DKI minta bantuan Polda Metro

Maskot pilkada DKI Jakarta berpose saat peluncuran sosialisasi pemilihan gubernur dan wakil gubernur DKI Jakarta di Lapangan Banteng,Jakarta,Minggu(18/9)。 Foto oleh Rosa Panggabean / ANTARA。

Maskot pilkada DKI Jakarta berpose saat peluncuran sosialisasi pemilihan gubernur dan wakil gubernur DKI Jakarta di Lapangan Banteng,Jakarta,Minggu(18/9)。 Foto oleh Rosa Panggabean / ANTARA。

Komisi Pemilihan Umum(KPUD)DKI Jakarta akan meminta bantuan Kepolisian Daerah Metro Jaya untuk mengamankan pengumumkan nomor urut pasangan calon gubernur dan wakil gubernur yang akan digelar di Balai Sudirman,Jakarta Selatan,Selasa 25 Oktober 2016。

“Kami mohon Bapak Kapolda dapat memberikan izin penyelenggaraan acara tersebut dengan menerbitkan surat izin keramaian mengingat jumlah peserta yang hadir sekitar dua ribu orang,”tulis KPUD DKI ke Polda Metro Jaya,Selasa 18 Oktober 2016。

Dua ribu orang yang diperkirakan akan datang tersebut berasal dari para pendukung tiga bakal pasangan calon,yakni Basuki“Ahok”Tjahaja Purnama-Djarot Saiful Hidayat,Anies Baswedan-Sandiaga Uno,dan Agus Harimurti-Sylviana Murni。

Saat ini ketiga pasangan calon tersebut masih berstatus sebagai bakal calon。 KPUD DKI baru akan menetapkan ketiga pasangan ini sebagai calon gubernur dan wakil gubernur DKI Jakarta pada Senin,24 Oktober。 Baca berita selengkapnya di sini。

Sophia Latjuba buntuti Ahok ke Rusun Marunda

照片diambil dari sophia_latjuba88 / instagram

照片diambil dari sophia_latjuba88 / instagram

Sebagai juru bicara tim sukses pasangan bakal calon petahana Basuki“Ahok”Tjahaja Purnama-Djarot Saiful Hidayat,Sophia Latjuba tak dituntut untuk selalu hadir dalam setiap kegiatan Ahok。

Namun aktris berusia 46 tahun ini sepertinya tak ingin kehilangan setiap momen。 Untuk itu,ia bahkan rela menghadiri peresmian Ruang Publik terpadu Rumah Anak(RPTRA)di Rusun Marunda,Jakarta Utara,pada Selasa pagi,18 Oktober 2016。

Sophia datang 20 menit setelah Ahok dan langsung duduk di barisan depan,sejajar dengan tempat Ahok duduk。 Sebelumnya,Sophia mengaku tertarik dengan program RPTRA yang dicanangkan Ahok。

“Ada satu program yang sangat menarik perhatian saya yaitu RPTRA(Ruang Publik Terpadu Ramah Anak)。 Di tempat ini anak-anak bisa bermain,berolah raga,belajar,mengaji,“tulis Sophia di akun instagramnya。 Baca berita selengkapnya di sini。

Kunjungi warga Muara Baru,Anies Baswedan ditagih relokasi

Bakal cagub DKI Jakarta Anies Baswedan(tengah)berbincang dengan warga Kampung Magesen kawasan Manggarai,Jakarta,Minggu(9/10)。 Foto oleh Reno Esnir / ANTARA

Bakal cagub DKI Jakarta Anies Baswedan(tengah)berbincang dengan warga Kampung Magesen kawasan Manggarai,Jakarta,Minggu(9/10)。 Foto oleh Reno Esnir / ANTARA

Bakal calon gubernur DKI雅加达Anies Baswedan terus blusukan untuk mengenal lebih dekat problematika warga雅加达。 Malam tadi,Anies menyapa warga RW 17 Muara Baru,Penjaringan,Jakarta Utara。

Saat berdialog dengan warga,Ketua RW setempat Gustara Muhammad,mengatakan warganya siap untuk direlokasi jika Anies terpilih menjadi gubernur DKI nanti。

“Soal penggusuran,kami mendukung节目pemerintah。 Tapi tolong secara manusiawi,“kata Gustara Muhammad pada Senin malam,17 Oktober 2016。

Gustara mengatakan wilayah Muara Baru saat ini sudah sangat padat。 Ada sekitar 13 ribu kepala keluarga tinggal di sana。 Karena itu mereka tidak akan menolak jika ada relokasi。

“Apabila bapak tidak siap bantu warga,selamat tinggal saja。 Ini bahasa masyarakat,“kata Gustara。 Baca berita selengkapnya di sini。

-Rappler.com